Bersama Mencapai Keunggulan Informasi Untuk Memajukan Bangsa

MOMEN

Kamis, 05 Desember 2019

SITI BADILAH ; Berulang kali Menjadi Ketua A’isyiyah




Kelahiran Yogyakarta ini merupakan salah satu dari 6 murid perempuan yang dididik langsung oleh K.H.Ahmad Dahlan dan Ny. Ahmad Dahlan. Di pagi hari, Siti Badilah sekolah di Sekolah Netral, dan sore hari digembleng pengatahuan agama Islam oleh K.H.Ahmad Dahlan sendiri. Kursus Alquran ini kemudian menjadi Sapa Tresna  Disamping itu, beliau juga mendapat didikan dari MULO. Setelah tamat dari MULO, oleh K.H. Dahlan, beliau ditugasi untuk bertabligh di kalangan pelajar yakni di Kweekshool Yogyakarta dan luar Yogyakarta. 
            Pada tahun 1917, saat itu Hoofdbestuur (HB)  Muhammadiyah membentuk bahagian ‘Aisyiyah, Siti Badilah dipercaya sebagai sekretaris/penulis dan ketuanya adalah Siti Bariyah. Kemudian ketika HB Muhammadiyah bahagian ‘Aisyiyah akan menerbitkan majalah Soeara ‘Aisjijah  , maka Siti Badilah dipercaya sebagai staf redaksi bersama dengan Siti Juhainah (pimpinan redaksi), Siti Aisjah, dan Siti Jalalah.
Siti Badilah berulang kali terpilih untuk menduduki jabatan Ketua ‘Aisyiyah, bahkan sejak kepemimpinan Siti Bariyah (1917 – 1920) beliau telah aktif dalam jajaran HB Muhammadiyah bahagian ‘Aisyiyah. Kemudian dalam kongres Muhammadiyah ke 29 yang berlangsung di Yogyakarta, Siti Badilah mendapat amanah sebagai ketua Majelis ‘Aisyiyah untuk periode 1941 – 1943.
Kemudian pada Muktamar Muhammadiyah ke 31  di Yogyakarta tahun 1951, Siti Badilah dipercaya sebagai Ketua ‘Aisyiyah untuk periode 1951 – 1953. Juga pada Muktamar Muhammadiyah di Purwokerto tahun 1953 beliau terpilih lagi sebagai Ketua ‘Aisyiyah
(Lasa Hs)